Sejarah Padang Sidempuan (2): Sinondang Sipirok, Sinondang Tapian Na Uli, Gordon Tobing; Sejarah Musik Modern di Sipirok

shape image

Sejarah Padang Sidempuan (2): Sinondang Sipirok, Sinondang Tapian Na Uli, Gordon Tobing; Sejarah Musik Modern di Sipirok

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Padang Sidempuan di blog ini Klik Disini

Tempo doeloe di Djakarta ada muziek orchest namanya Sinondang Tapian Na Uli. Orkest musik ini didirikan sang pemuda-pemuda dari Sipirok, Tapanuli. Orkest musik bukan gondang, tetapi band. Grup musik ini membawakan lagu-lagu wilayah Tapanoeli khususnya wilayah Sipirok. Pada tahun 1952 Sinondang Tapian Na Uli merekrut Gordon Tobing. Tahun ini juga Sinondang Tapian Na Uli & Gordon Tobing mulai tampil dalam radio Djakarta.

Lagu dari Sipirok, Sinondang Sipirok di Djakarta (1954)
Pemuda-pemuda Sipirok di Tapanoeli terbilang awal dalam penggunaan alat-alat musik modern (Eropa). Ketika para pemuda Sipirok di era kolonial Belanda cukup banyak di Batavia mereka mendirikan grup musik. Beberapa nama yang turut bergabung dalam grup musik Sipirok ini antara lain Saidi Hasjim Nasution (ayah dari Keenan Nasution) dan Ismail Harahap (ayah dari Ucok AKA) dan Sakti Alamsjah Siregar (pendiri surat kabar Pikiran Rakyat Bandung). Satu pemusik lagi yang berafiliasi dengan grup musik Sipirok ini adalah komponis terkenal Nahum Situmorang (lahir di Sipirok, 14 Februari 1908). Grup musik asal Sipirok ini pada pasca pengakuan kedaulatan Indonesia oleh Belanda namanya disebut Sinondang Na Uli. Pada awal tahun 1980an ketika saya masih kuliah, di Jakarta terbentuk organisasi naposo nauli bulung (pemuda-pemudi) asal Tapanuli Selatan (lahir di Tapanuli Selatan, lahir di Jakarta dan sekitar) yang diberi nama Sinondang. Dalam bnku tahunan saya lihat para donatur sangat wah semisal Adam Malik, Ir. Hasjroel Harahap, Dr, Arifin Siregar, Jenderal AH Nasution dan Sakti Alamsjah. Para seniot tampaknya sedang bernostalgia.

.

Ketika nama Gordon Tobing menjadi lebih terkenal dan banyak menerima order tampil di berbagai acara, grup musik Sinondang Tapian Na Uli berganti nama menjadi Sinondang Sipirok (sejak Agustus 1955). Bagaimana musik berkembang lebih awal di Sipirok (Tapanoeli) adalah satu hal dan bagaimana terbentuk grup musik Sinondang Sipirok di Djakarta adalah hal lain lagi. Untuk lebih memahaminya dan menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*. Makam Dja Mangantar di Kemajoran, Batavia 1874

Orkest Sinondang Sipirok dan Gordon Tobing

Tunggu deskripsi lengkapnya

Sejarah Musik Modern di Sipirok

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Google Ads | Jasa Whatsapp Blast

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang