Sejarah Jakarta (82): Tahun Baru Cina Lebih Semarak dari Tahun Baru Masehi Tempo Doeloe; Bagaimana Awal 1 Muharram?

shape image

Sejarah Jakarta (82): Tahun Baru Cina Lebih Semarak dari Tahun Baru Masehi Tempo Doeloe; Bagaimana Awal 1 Muharram?

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini

Tahun baru Islam telah usang berlalu (Jumat, 30 Agustus 2019). Tahun baru Cina sudah berlalu jua seminggu kemudian (25 Januari 2020). Tentu saja tahun baru Masehi selalu dimulai lepas 1 Januari. Itu jua telah berlalu. Lantaran semuanya telah berlalu, kita dapat melihat perbedaannya. Tahun baru paling semarak merupakan tahun baru Masehi (yang sekarang menjadi tahun baru internasional). Namun tempo doeloe, paling nir pada Indonesia (baca: Hindia Belanda). Tahun baru paling semarak adalah tahun baru Cina.

Tahun Baru Cina di Batavia (Algemeen Hblad, 11-02-1938)
Tempo doeloe, penggunaan mercon (petasan) dalam suatu perayaan, semisal tahun baru umumnya dilakukan di kalangan orang-orang Cina. Untuk penggunaan kembang api ternyata bukan di kalangan orang Belanda, tetapi justru di kalangan orang-orang Inggris. Di Jawa, suatu perayaan besar, misalnya Lebaran ditandai dengan pemukulan bedug. Di kalangan orang-orang Belanda ditemukan dengan cara membunyikan lonceng (gereja). Di Medan lain lagi. Perayaan besar (seperti Idul Fitri dan Idul Adha) ditandai dengan menembakkan meriam ke udara dari halaman Istana Maimoon. Di Padang Sidempoean lain pula caranya yakni dengan memukul gong besar dari menara masjid raya (yang selama ini digunakan untuk menunjukkan tanda waktu sholat tiba).

Lantas bagaimana dengan tahun baru Islam? Sekali lagi, paling tidak di Hindia Belanda juga semarak dan lebih semarak dari tahun baru Masehi. Bagaimana bisa? Nah, itu dia. Tentu setiap hal pada masa ini dalam kehidupan sosial telah mengalami proses transformasi dari tempo doeloe. Oleh karena itu, untuk memahami masa kini (dalam menandai tahun baru) ada juga baiknya untuk sekali-sekali memutar jarum jam kembali ke masa lampau untuk memahami bagaimana tahun baru dimulai. Mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Tahun Baru Imlek dan Banjir (Java-bode, 29-01-1952
Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*. Foo udara 1943

Tahun Baru Cina, Riwayatnya Tempo Doeloe

Tunggu deskripsi lengkapnya

Malam 1 Suro, 1 Muharram

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Google Ads | Jasa Whatsapp Blast

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang