Sejarah Sukabumi (23): Sejarah Kauman dan Masjid di Sukabumi; Pusat Pergerakan Politik Tempo Doeloe di Soekaboemi

shape image

Sejarah Sukabumi (23): Sejarah Kauman dan Masjid di Sukabumi; Pusat Pergerakan Politik Tempo Doeloe di Soekaboemi

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Kota Sukabumi pada blog ini Klik Disini

Pada masa lampau terbentuknya kota berpusat di aloon-aloon. Di seputar alun-alun lokasi tempat tinggal pemimpin lokal sangat kondang. Tidak jauh berdasarkan rumah/istana pemimpin lokal dibangun masjid. Di seputar masjid inilah umumnya timbul perkampongan baru yang diklaim Kaoeman )Kampng Kaoem). Ini tipikal awal kota-kota pada (pulau) Jawa.

Masjid Soekaboemi, 1895
Istana, masjid dan perkampoengan Kaoem terintegrasi karena bersifat alamiah. Pemimpin lokal membangun masjid tidak jauh dari istana. Dalam perkembangannya, para pedagang/pengusaha Arab atau Moor lebih memilih bertempat tinggal tidak jauh dari masjid. Kehadiran kaum pendatang inilah yang kemudian di area sekitar masjid terbentuk perkampongan keoeman atau Kampong Kaoem. Kamapong Kaoeman ini antara lain ditemukan di Jogjakarta. Tipologi kauman ini kemudian juga ditemukan di Bogor (Buitenzorg) dan Bandoeng. Tata letak istana. masjid dan Kaoeman di Bandoeng mirip ditemukan di Soekaboemi.

Sejak kapan kampong Kaoeman pada Soekaboemi terbentuk? Tentu saja itu dimulai setelah didirikannya masjid. Pertanyaan ini sekilas tidak krusial, namun memahami keberadaan masjid & terbentuknya perkampongan kauman di Bandoeng

Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*.

Masdjid Soekaboemi

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Jasa Whatsapp Blast | Adwordsgoogle.site

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang
close
Jual Software Whatsapp Bulk Sender Blaster Anti Banned