Sejarah Sukabumi (13): Ternak Besar dan Pacuan Kuda di Soekaboemi; Kesehatan Hewan dan Kebutuhan Dokter Hewan

shape image

Sejarah Sukabumi (13): Ternak Besar dan Pacuan Kuda di Soekaboemi; Kesehatan Hewan dan Kebutuhan Dokter Hewan

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Kota Sukabumi pada blog ini Klik Disini

Penggunaan ternak besar sebagai pengganti tenaga kerja manusia sudah sejak lama disadari oleh penduduk di Soekaboemi. Ternak besar seperti kerbai digunakan untuk membajak sawah dan menarik pedati. Demikian juga ternak besar yang sangat lincah yakni kuda digunakan sebagai kuda tunggangan untuk perjalanan jarak jauh. Orang-orang Eropa/Belanda juga menggunakan kuda sebagai alat transportasi yang tidak hanya ditunggangi tetapi kuda juga dijadikan sebagai penarik kereta. Dalam perkembangannya, kuda juga dijadikan aset penting,  juga diikutsertkan dalam lomba pacuan kuda.

Arena pacuan kuda di Soekaboemi (1890)
Pacuan kuda tidak hanya sekadar lomba, Tetapi pacuan kuda juga menjadi simbol gengsi para pemilik kuda, pacuan kuda menjadi sarana hiburan massal yang murah dan tentu saja secara diam-diam di dalam tribun muncul praktek judi. Pacuan kuda adalah satu hal, dan penggunaan tenaga kerbau di pertanian dan perdagangan adalah hal lain lagi. Namun dua hal tersebut menjadi permasalahan ternak besar secara umum yang satu sama lain terkait.

Ternak besar (terutama kerbau dan kuda) yang menjadi aset dan faktor penting dalam pembangunan ekonomi (perdagangan dan pertanian) menjadi salah satu perhatian pemerintah. Munculnya penyakit ternak menjadi persoalan penting bagi pemerintah. Oleh karenanya ternak besar selalu menjadi perhatian. Namun yang menjadi tantangan bagi pemerintah adalah bangaimana menjaga kesehatan ternak besar dan bagaimana upaya yang dilakukan untuk mengisolasi wilayah jika terjadi wabah penyakit. Ketiadaan dokter hewan menyebabkan perihal ternak besar selalu dihantui oleh bayang-bayang ketakutan.

Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*.

Wabah Ternak dan Pacuan Kuda

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Jasa Whatsapp Blast | Adwordsgoogle.site

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang
close
Jual Software Whatsapp Bulk Sender Blaster Anti Banned