Sejarah Air Bangis (23): Teluk Air Bangis dan Pulau-Pulau Indah; Strategi Air Bangis, Villes Mortes Jadi Daerah Tujuan Wisata

shape image

Sejarah Air Bangis (23): Teluk Air Bangis dan Pulau-Pulau Indah; Strategi Air Bangis, Villes Mortes Jadi Daerah Tujuan Wisata

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Air Bangis dalam blog ini Klik Disini

Air Bangis pernah mencapai puncaknya (akhir era VOC

Pembangunan spasial di Pasaman Barat (Now)
Namun tidak perlu disesalkan atau dikhawatirkan garis nasib yang ada. Dunia telah berubah dan berubah sangat cepat. Setiap tempat dimanapun berada bergerak menuju arah mana tidak lagi semata-mata ditentukan oleh pikiran penguasa (pejabat pemerintah lokal). Kini setiap tempat dapat bergerak kemana arah jalan yang sesuai baginya, Tangan-tangan yang tidak kelihatan (invisible hand) akan terus bekerja. Spekturm dunia baru telah muncul, dunia digital generasi milenial. Pada situasi dan kondisi baru inilah penduduk Air Bangis dapat merespon dengan baik. Batas-batas admnistrasi tidak lagi begitu penting. Paradigna baru telah mewabah, pembangunan lintas wilayah sudah menjadi suatu alternatif jika faktor inheren tidak mendukung. Tangan-tangan yang tidak kelihatan (mekanisme pasar) bekerja menurut ala milenial ‘lu jual, gua beli’. Kebijakan pemerintah kini hanya menjadi faktor penunjang. Pada era VOC dan pada era Pemerintah Hindia Belanda konsep serupa ini yang dijalankan. Pengalaman itulah yang kala itu membuat Air Bangis menemukan puncak kemakmurannya.

Lantas bagaimana membangkitkan ‘batang tarandam’ yang telah menjadi Villes Mortes menjadikan Kota Air Bangis dan sekitar menjadi daerah tujuan wisata? Hanya strategi wisata ini yang dapat diunggulkan (dalam posisi keterpencilan) untuk mendorong aliran produk andalan ikan kering dan udang. Revitalisasi wilayah perkebunan di kabupaten Pasaman Barat hanya faktor sekunder bagi Air Bangis. Keunggulan komparatif dalam sektor wisata menjadi jalan menuju kemakmuran (terangkatnya ‘batang tarandam’). Satu hal lagi, dalam dunia tanpa batas (milenium) saat ini, Air Bangis tidak lagi terpencil, tetapi bagian dari klaster yang ramai ketika kabupaten Pantai Barat Mandailing (Natal) benar-benar terwujud. Hitung-hitung untuk menjalin kembali tali kasih yang sempat terputus (antara Air Bangis dan Natal) karena penarikan batas yang kurang pas di era kolonial Belanda. Pendulum waktu sedang mengarah ke situ.

Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*

Merawat Masa Lalu, Memacu Visi Masa Depan

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Google Ads | Jasa Whatsapp Blast

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang