Sejarah Pulau Bali (5): Dimana Origin Kota Denpasar? Penghancuran Puri Badung 1906 dan Membangun Baru Kota Denpasar, 1908 - JagoMarketing | Jasa Whatsapp Blast

Sejarah Pulau Bali (5): Dimana Origin Kota Denpasar? Penghancuran Puri Badung 1906 dan Membangun Baru Kota Denpasar, 1908

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Bali pada blog ini Klik Disini

Kota Denpasar dibangun pada atas ratapan tangis

Denpasar (Peta 1906)
Pembangunan ibu kota di era Pemerintah Hindia Belanda pada dasarnya tidak dimulai dari pemukiman penduduk apalagi di atas tempat tinggal pemimpin lokal. Namun ada kekecualian dengan kota Denpasar. Baik pemerintah VOC maupun Pemerintah Hindia Belanda, membangun (ibu) kota di tempat marjinal, area kosong yang tidak berpenghuni. Kota Batavia berawal dari area rawa-rawa dimana benteng (kasteel) Batavia dibangun. Kota Makassar dibangun di suatu eks benteng di ujung pantai (Oedjoeng Pandag). Kota Semarang dan kota Surabaya dibangun idem dito Batavia dibangun di area rawa-rawa di hilir sungai. Kota Buitenzorg dibangun di area kosong eks peninggalan Kerajaan Pakwan-Padjadjaran. Bandoeng dibangun di suatu area rawa-rawa di sisi timur sungai Tjipakantjilan yang jauh dari kampong (negorij) Bandoeng.

Lantas mengapa Pemerintah Hindia Belanda kemudian memilih ibu kota di Badoeng dan kota Denpasar. Dimana posisi GPS kota Denpasar bermula? Mungkin pertanyaan ini terkesan sepele dan tidak penting-penting amat. Hal ini karena sudah cukup dengan mengenal (pantai) Kuta dan Sanur. Namun ketika sudah mengenal bagaimana keramaian pantai-pantai ini Anda akan mundur ke belakang. Dimana keramaian ini bermula? Saat inilah Anda memutar jarum jam ke masa lampau sambil bertanya dimana area kota Denpasar yang sekarang bermula. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Wilayah Kerajaan Badoeng (Peta 1883)
Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*.

Kota Denpasar Lama

Pada saat terjadi ekspedisi militer pada tahun 1906, surat kabar Telegraaf menyebutkan Angkatan Laut telah membakar (kota) Den Passar. Ibu kota (hoofdplaats) kerajaan Badoeng terdiri dari dua bagian yang dipisahkan oleh sungai Badoeng: Pametjoetan dan Den Passar. Ibu kota ini memiliki penduduk sekitar 2,000 jiwa. Poeri (sterkte) di Den Passar, kediaman kepala pangeran Badoeng adalah sebuah bangunan kolosal dengan panjang sekitar 200 meter dan lebar 175 meter dan dikelilingi oleh tembok batu besar setinggi sekitar 4 meter dan tebal 1.5 meter. Puri kepala pangeran Badoeng di Denpasar dalam hal ini dapat dikatakan sebagai pusat kota (ibu kota) Kerajaan Badoeng.

Puri Badoeng di Denpasar ini cukup luas dan dipagari oleh tembok tebal. Puri (istana) ini tentu saja sudah hancur lebur. Berdasarkan Peta 1906, puri Denpasar ini pada masa kini terletak di sudut jalan Puputan dan jalan DI Panjaitan, Situs terdekat dari situs lama ini (puri) pada masa sekarang adalah Monumen Bajra Sandhi (Renon).

Eks area Puri Kerajaan Badung di Denpasar (Now)
Jalan Puputan yang sekarang adalah jalan yang terhubung langsung ke Pabean Sanoern (timur), sedangkan jalan DI Panjaitan adalah jalan yang terhubung ke wilayah utara dan juga ke wilayah selatan (pantai). Dua jalan ini sesuai yang diidentifikasi pada Peta 1906. Sementara jalan yang berada di belakang (timur) puri adalah jalan Kusuma Atmaja yang sekarang, Dengan kata lain, jalan  Kusuma Atmaja yang sekarang adalah batas eks area puri tempo dulu dengan monumen Bajra Sandhi.

Tunggu deskripsi lengkapnya

Kota Denpasar Baru

Setelah penaklukan Kerajaan Badoeng, Tabanan dan Kloekoeng pada tahun 1906, Pemerintah Hindia Belanda mulai membentuk cabang pemerintahan di eks kerajaan-kerajaan di Bali (Selatan). Pengadministrasian wilayah dimulai dengan membentuk afdeeling yang baru (sementara) yang disebut Afdeeling Zuid Bali. Afdeeling yang sudah lama terbentuk adalah Afdeeling Boeleleng dan Afdeeling Djembrana. Afdeeling baru ini disatukan dengan Residen Bali en Lombok (ibu kota Residentei tetap berada di Singaradja, Afdeeling Boeleleng). Catatan: di pulau Lombok hanya satu afdeeling (Afdeeling Lombok). Wilayah afdeeling pada masa ini setara dengan kabupaten.

District Denpasar (Peta 1909); Kab Badung, Kota Denpasar (Now)
Afdeeling Zuid Bali dibagi ke dalam enam onderafdeeling, yaitu Tabanan, Badoeng, Gianjar, Bangli, Karangasem dan Kloengkoeng. Ibu kota Afdeeling Zuid Bali ditetapkan di District Denpasar (Onderafdeeling Badoeng). Onderafdeeling Badoeng (eks Kerajaan Badoeng) dibagi ke dalam lima district, yaitu Denpasar, Kasiman, Koeta, Mengwi dan Abiansemal. District Denpasar dijadikan sebagai ibu kota Onderafdeeling Badoeng. Kota Denpasar pada masa ini dulunya adalah District Denpasar ditambah District Kasiman.

Penetapan District Denpasar sebagai ibu kota Afdeeling Zuid Bali menjadi prakondisi terbentuknya kota Denpasar yang baru. Asisten Residen ditempatkan di Denpasar. Penempatan Asisten Residen ini bersamaan dengan ekspedisi 1906. Asisten Residen akan memimpin penataan kota-kota di Afdeeling Zuid Bali dan secara khusus di district Denpasar sebagai ibu kota akan mendapat anggaran yang lebih besar. Anggaran pusat juga akan menambah bangunan-bangunan fisik di kota Denpasar dalam hubungannya penempatan pejabat dari bidang (kementerian) tertentu di daerah seperti kesehatan, PU, pendidikan, justitie dan sebagainya. Dimana kantor Asisten Residen dibangun?

Singaradja (ibu kota Residentie), Denpasar (ibu kota afd.) Peta 1909
Seperti di tempat lain sejak era VOC, sudah barang tentu ibu kota tidak dibangun di area dimana reruntuhan perang. Pada era Pemerintah Hindia Belanda juga tidak pernah mengakuisisi area yang sudah jelas ada pemilik atau ahli warisnya. Memang para pengeran Badoeng sudah tiada, tetapi tentu saja masih ada ahli warisnya yang tersisa. Seperti lazimnya di tempat lain, area eks pemukiman pemimpin lokal dibiarkan kosong (di sisi timur sungai Badoeng) hingga ahli warisnya yang akan membangun kembali. Pola yang umum juga berlaku adalah Pemerintah Hindia Belanda membangun kantor Asisten Residen di dekat garnisun militer. Berdasarkan Peta 1906 area garnisun militer Denpasar berada di sisi barat sungai Badoeng di suatu area kosong (bukan pemukiman penduduk). Area ini berada di sisi barat jalan menuju Koeta. Area ini tidak jauh dan mengikuti garis puri Pametjoetan. Seperti biasanya Pemerintah Hindia Belada menetapkan posisi garnisun dan kantor pemerintah berada di sisi jarak terdekat dengan pusat Eropa (escape, dalam hal ini tempat kapal-kapal pemerintah berlabuh di pantai barat Koeta).

Kenyataan yang terjadi kantor Asisten Residen dibangun di eks area puri. Ini berarti ibu kota Denpasar yang baru dibangun kembali di eks puri yang dihancurkan militer sebelumnya. Mengapa? Padahal pola ini tidak lazim sejak era VOC. Apakah Pemerintah Hindia Belanda menganggap area (eks) puri sebagai pampasan perang? Boleh jadi. Sudah barang tentu akuisisi area (eks) puri ini dimasukkan dalam perjanjian (placaat).

Tata kota Denpasar (Peta 1915)
Dengan membandingkan peta ekspedisi militer (Peta 1906) dengan peta (desain) kota di Denpasar (Peta 1915) tampak bahwa kantor Asisten Residen Zuid Bali dibangun tepat di area eks puri kepala pangeran Kerajaan Badoeng. Pada posisi sudut jalan (Puputan dan DI Panjaitan yang sekarang) dibangun kantor Asisten Residen. Posisi ini tepat berada di bangunan utama puri kepala pengeran Kerajaan Badoeng. Sementara di sisi sebelah timur kantor Asisten Residen dibangun rumah Asisten Residen. Sedangkan disi sebelah timur rumah Asisten Residen dibangun kantor dan rumah kepala kepala pos dan telegraf. Di seberang tiga bangunan utama dan terpenting ini dikosongkan sebagai alun-alun kota.

Tunggu deskripsi lengkapnya

Perkembangan Kota Denpasar Selanjutnya

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

Dapatkan Info Produk Terbaru Kami

Masukan Alamat Email Kamu Disini

Gabung bersama media kami.