Sejarah Padang Sidempuan (6): Dr. Achmad Ramali, Epidemik, Kebersihan, Al-Qur'an; Dokter-Dokter Asal Padang Sidempoean - JagoMarketing | Jasa Whatsapp Blast

Sejarah Padang Sidempuan (6): Dr. Achmad Ramali, Epidemik, Kebersihan, Al-Qur'an; Dokter-Dokter Asal Padang Sidempoean

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Padang Sidempuan pada blog ini Klik Disini

Pada waktu pandemik COVID-19 yg kini , galat satu protokol yang dianjurkan adalah soal kebersihan (mencuci tangan). Gagasan serupa ini pernah muncul ketika terjadi epidemik malaria di Afdeeling Padang Sidempoean tahun 1932. Dokter Achmad Ramali meminta seluruh penduduk yang memiliki karamba memakai epilog agar jentik-jentik nyamuk malaria tidak berkembang. Pemimpin lokal putusan bulat

Program yang dijalankan Dr. Achmad Ramali ini bersama penduduk menimbulkan inspirasi baru bagi sang dokter. Dokter ini mendapatkan masukan dari ulama-ulama lokal bahwa dalam agama Islam, di dalam Alquran diajurkan hidup bersih dan sehat. Selesai berdinas di Padang Siempoean, Dr. Achmad Ramali berhasil menyusun satu makalah yang menghubungkan kesehatan masyarakat dengan anjuran kebersihan dalam agama Islam. Makalah yang diterbitkan dalam jurnal kedokteran masyarakat membuat pembaca orang-orang Belanda heboh. Tidak ambil pusing dengan kehebohan, Dr. Achmad Ramali memajukan makalah tersebut untuk mengikuti program doktoral di Geneeskundige Hoogeschool di Batavia,

Nama dokter Achmad Ramali dan nama Padang Sidempoean menjadi titik tolak kajian kedokteran yang dikaitkan dengan hubungan sosial. Selama ini kajian kedokteran hanya terbatas pada sistem biologi penyakit dan agen pembawa penyakit seperti bakteri, virus dan sebagainya. Sekaran dalam situasi tidak normal pada masa pandemik virus Covid-19 belum ada obat dan belum ditemukan vaksin (pencegah) maka protokol kesehatan menjadi satu-satunya jalan keluar. Disinilah relevansi Dr. Achmad Ramali dan kota Padang Sidempoean tentang apa yang kita hadapi sekarang. Untuk menambah pengetahuan kita tentang epidemik dan kebersihan di Padang Sidempoean oleh Dr. Achmad Ramali, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Sumber utama yang digunakan dalam artikel ini adalah ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam penulisan artikel ini tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja*.

Dokter-Dokter Asal Padang Sidempoean

Tunggu deskripsi lengkapnya

Dr. Achmad Ramali di Padang Sidempoean

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

Dapatkan Info Produk Terbaru Kami

Masukan Alamat Email Kamu Disini

Gabung bersama media kami.