Sejarah Lombok (15): Kota Bima Pasca Letusan Gunung Tambora (1815); Kelaparan dan Membangun Kota di Atas Reruntuhan

shape image

Sejarah Lombok (15): Kota Bima Pasca Letusan Gunung Tambora (1815); Kelaparan dan Membangun Kota di Atas Reruntuhan

*Untuk melihat seluruh artikel Sejarah Lombok dalam blog ini Klik Disini

Keutamaan (kota) Bima pada era Hindia Belanda, karena pada kota ini sejak era VOC sudah menjadi bunda kota, loka dimana residen berada. Hubungan Bima

Lukisan makam kuno di Bima (1821)
Tidak banyak laporan tentang (kota) Bima pasca bencana kecuali beberapa seperti laporan Residen Bima (1819) dan hasil kunjungan Reinwardt tahun 1821 (tetapi baru dipublikasikan pada tahun 1858). Setahun sebelum publikasi Reinwardt ini, tulisan Heinrich Zollinger diterbitkan sebagai bagian hasil ekspedisinya ke Bima (Sormbawa) tahun 1847. Jung Huhn juga memiliki kesempatan ke Soembawa. Dari laporan-laporan tersebut, kerajaan Bima masih banyak yang tersisa, tetapi kerajaan-kerajaan Tambora, Pekat, Dompu dan Soembawa nyaris punah. Disebutkan penduduk dari kerajaan Tambora dan Pekat hanya survice tidak lebih dari lima orang, sementara penduduk kerajaan Dompu yang masih hidup sekitar 40 orang, sedangkan penduduk dari kerajaan Soembawa masih hidup sebanyak 26 orang. Penduduk Bima yang terkena dampak langsung letusan gunung Tambora tidak terlalu banyak, tetapi faktor kelaparan setelah bencana yang menyebabkan penduduk (kerajaan) Bima menemui kematian sehingga penduduk kerajaan Bima yang tersisa diperkirakan tidak lebih dari 5.000 orang.

Bagaimana kota Bima bangkit kembali pasca bencana gunung Tambora? Itu dimulai dari beberapa bangunan (situs) yang masih tersisa. Rumah penduduk luluh lantak, kapal-kapal yang berada di pantai tersapu habis dihantam tsunami yang puing-puingnya berada jauh di daratan di tengah kota. Bangun istna Radja Bima yang dibangun dengan konstruksi kuat masih tersisa kecualu atapnya rusak berat. Bangunan pemakaman kuno juga masih berdiri utuh. Secara keseluruhan ekonomi, pedagangan serta kemakmuran (kerajaan) Bima ratusan tahun jatuh ke titik nadir. Bima bangkit dan membangun kembali. Tidak mudah lagi. Untuk menambah pengetahuan, mari kita telusuri sumber-sumber tempo doeloe.

Bencana Gunung Tambora dan Membangun Kembali Kota Bimma

Satu-satunya penanda navigasi sejarah kota Bima yang terpenting adalah situs makam kuno. Dari wujudnya (sebagaimana dilukis pada tahun 1821) menunjukkan lambang kemakmuran yakni membangun kuburan dengan bangunan yang tidak lazim. Bangunan ini sangat kuat terbuat dari batu yang direkatkan dengan semen, Kapan bangunan makam ini dibangun? Radja Bima pun tak tahu.

Lukisan kota Bima (1821)
CGC Reinwardt di Bima tahun 1821 yang secara sengaja pergi ke area makam tersebut memperhatikan situs kuno ini menduga situs terserbut dibangun pada era Portugis. Eksistensu Portugis di (pulau) Cumbava telah dikalahkan oleh Belanda pada tahun 1613. Portugis hanya tersisa di Timor (sebelah timur). Sejak itu pos utama Portugis pindah ke Dilli. Kapan awal keberadaan Portugis di pulau Cumbava tidak diketahui secara pasti. Keyakinan CGC Reinwardt situs (paling) tua itu dibangun oleh Portugis karena menurutnya penduduk Bima tidak lazim memotong batu, kecuali orang-orang Portugis yang telah memiliki teknologi sendiri.

Situs lainnya yang diabadikan oleh Reinwardt pada tahun 1821 adalah penampakan baru daei wajah kota yang dibangun kembali dengan latar belakang teluk Bima, yang mana pada horizon terlihat gunung Api.

Tunggu deskripsi lengkapnya

*Akhir Matua Harahap, penulis artikel di blog ini adalah seorang warga Kota Depok sejak 1999 hingga ini hari. Pernah menjadi warga Kota Bogor (1983-1991) dan Jakarta Pusat (1991-1999). Disamping pekerjaan utama sebagai dosen dan peneliti di Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Indonesia, saya memiliki hobi berkebun di seputar rumah--agar lingkungan tempat tinggal segar dan hijau. Menulis artikel di blog hanya dilakukan saat menonton sepakbola atau waktu senggang, utamanya jelang tidur..Saya sendiri bukan sejarawan (ahli sejarah), tetapi ekonom yang memerlukan aspek sejarah dalam memahami ekonomi dan bisnis Indonesia. Artikel-artikel sejarah dalam blog ini hanyalah catatan pinggir yang dibuang sayang (publish or perish). Korespondensi: akhirmh@yahoo.com

© Copyright 2020 Google Ads | Jasa Whatsapp Blast

Form WhatsApp

Pesan anda akan segera kami proses.

Pesan Sekarang